Terlalu Mengharapkan Hubungan yang Sempurna, Membuat Anda Jomblo Seumur Hidup!

 Impian Tak Bisa Jadi Kenyataan (Wanita Dambaan tak Nampak Nyata) ๐Ÿ˜‚ Jomlo Sampai Akhir Ayat!

Terlalu Mengharapkan Hubungan yang Sempurna, Membuat Anda Jomblo Seumur Hidup!

Melansir dari laman hellosehat, seorang psikolog klinis Lisa Firestone mengungkapkan bahwa ada beberapa hal yang bisa bikin seseorang menjomblo terlalu lama. Ada faktor dari luar yang tak bisa kita kendalikan, ada juga dari diri kita sendiri. Salah satunya adalah mengharapkan hubungan yang sempurna, tanpa ada pengertian apalagi introspeksi.⁣

Padahal, setiap orang pasti punya kekurangan, pun hubungan. Sebagian orang bersandar pada kepercayaan happily ever after dalam menjalani hubungan. Yaitu ketika ia berharap pasanganya haruslah mereka yang bisa membahagiakan di sepanjang hidup. Biasanya, inilah yang bisa menjadi bumerang dan akhirnya membuat seseorang kembali melajang.⁣

Faktanya, tidak ada hubungan yang sempurna. Sekalipun dari mereka yang kita pikir sempurna. Pasangan yang tampak bahagia juga mengalami pasang surut. Mereka pasti mengalami masa-masa sulit untuk mengusahakan kebahagiaan bersama. Pertimbangkanlah segala sesuatu dengan bijaksana, tidak hanya mengharap yang baik saja, tapi tidak pula merendah menerima apa adanya. Intinya, tetap bijaksana ya ๐Ÿ˜‰⁣


Takut? Arti Mimpi Meju/Buang Air Besar (Bunga Tidur) Jangan Khawatir

 

Apakah Semeton Hindu pernah mimpi yang didalamnya ada hal yang berhubungan dengan buang air besar atau Meju?

Setiap orang pasti pernah bermimpi. Bagi setiap orang mimpi atau bunga tidur sering diabaikan begitu saja. Tapi, bagi beberapa orang yang memang percaya tentang arti mimpi apalagi buang air besar, dianggap sebagai isyarat akan datangnya suatu kejadian, sehingga harus ditafsirkan atau diartikan.

Menurut pandangan orang Hindu arti mimpi buang air besar bermakna positif, atau juga bisa untuk kehidupan Anda. Tergantung sudut pandang yang mengartikan, Sebagian orang mengatakan mimpi buang air besar/Meju ini diartikan akan kedatangan rezeki besar, ada juga yang mengartikan akan kedatangan musibah besar.

Bagaimanapun, Semeton yang memutuskan tentang arti mimpi tersebut, hanya Anda yang bisa memutuskan soal mimpi Anda sendiri, sembari memikirkan segala sesuatunya ada di tangan Anda.

Karena itulah, penafsiran makna dan arti mimpi "arti mimpi buang air besar menurut hindu" ini hanya sebagai salah satu bahan pertimbangan dalam hidup Anda, bukan sebagai suatu acuan mutlak dan menjadi pegangan hidup Anda di masa medatang.

Dengan tetap bersikap dan berpikiran positif walau sebelumnya Anda sudah bermimpi tentang arti mimpi buang air besar menurut hindu akan memberikan keteguhan hati bahwa Ida Sanghyang Widhi yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-Nya.

Karena itulah, dalam kondisi bagaimanapun, Anda sebaiknya tidak melupakan kekuasaan Ida Sang Hyang Widhi atas mimpi arti mimpi buang air besar menurut hindu yang Anda alami dan segala hal lainnya dalam kehidupan Anda sehari-hari.

Jika Anda adalah seorang Hindu, disarankan untuk selalu membaca doa setelah terbangun dari mimpi, baik itu mimpi baik maupun mimpi yang buruk.

Kenapa? Jika mimpi kita baik, semoga saja itu menjadi sebuah kenyataan dan apabila mimpi buruk, semoga kita semua terjaga dari mimpi tersebut atau tidak menjadi kenyataan dalam kehidupan sebenarnya.

Om Utedanim bhagawantah syamota prapitwa uta mandhye ahnam utodita maghawanta suryasya wayam dewanam sumantau syama.

Terjemahan Dari Mantra :                                                                         

Ya tuhan yang maha pemurah , jadikanlah hamba orang yang selalu bernasib baik pada hari ini , menjelang tengah hari , dan seterusnya . Semoga para dewa melindungi

 Intinya ada pada diri kita, apapun itu usahakan selalu berpikir yang positif, semoga bermanfaat.

Ini Makna dari Rahina Soma Ribek

Dulu Bali merupakan Pulau yang asri, dan merupakan pulau yang menghasilkan padi/beras dengan kualitas super bagus. 

Namun saat ini, kegalauan itu ada, soal rendahnya ketahanan pangan Indonesia, termasuk Bali, terus menyeruak. Tingginya impor pangan tidak saja menunjukkan ketergantungan pada produk pangan asing, tetapi menelanjangi kebobrokan pengelolaan Negara yang justru kerap disebut paling subur di dunia ini. 

Dari perspektif tradisi Bali, inilah buah kutukan Dewi Sri karena ketidakpedulian pada anugerah melimpah Ibu Bumi. Peringatan mengenai kutukan Dewi Sri secara tersirat terselip dalam mitologi hari suci Soma Ribek yang diperingati manusia Bali saban Soma Pon wuku Sinta, Senin 30 Agustus 2021 Hari ini.

Awam kerap memaknai Soma Ribek hari penegdegan Batara Sri. Penulis buku-buku agama Hindu, Drs. IB Putu Sudarsana, MBA., M.M., dalam bukunya, Acara Agama menyatakan pada hari Soma Ribek Dewi Sri menganugerahkan amertha tri upa boga yaitu berupa amertha pangan kinum (boga), amertha berupa sandang (upa boga) dan amertha berupa pangan (pari boga) kepada semua makhluk di dunia, khususnya manusia agar bisa berkembang, mampu membangkitkan cipta, rasa, karsa dan karyanya di dunia sehingga adanya budaya, di kutip dari balisaja.com

Sudarsana kemudian menguraikan makna hari suci Soma Ribek. Hari Soma dengan dewanya Sang Hyang Wisnu, perwujudannya sebagai udaka (air) menjadi amertha pawitra. Hari Pon dengan dewanya Sang Hyang Mahadewa, sebagai perwujudan apah (merutha) menjadi amertha kundalini. Sementara wuku Sinta dengan dewanya Sang Hyang Yama sebagai perwujudan dari agni (api) menjadi amertha kundalini. Ketiga amertha itulah dibutuhkan oleh kehidupan semua makhluk di dunia, khususnya manusia. Disebutnya hari Soma Ribek sebagai hari penegdegan Batara Sri atau piodalan beras karena pelaksanaan upacaranya menggunakan beras. Beras merupakan simbol amertha. 

Dra. Ni Made Sri Arwati dalam buku Upacara Upakara Agama Hindu Berdasarkan Pawukon menjelaskan dalam hari Soma Ribek, umat Hindu akan melaksanakan upacara di lumbung (tempat penyimpanan padi) serta pulu (tempat penyimpanan beras). Sarana upakara-nya, nyanyah geti-geti, gringsing, raka-raka, pisang emas dan bunga-bunga yang harum. Yang menarik, pada hari suci Soma Ribek ada tradisi berpantang untuk menumbuk padi dan menjual beras. Bahkan, di beberapa tempat, selain menumbuk padi dan menjual beras, juga dipantangkan mengetam padi, menyosoh (nyelip) gabah, memetik buah-buahan atau sayuran, menjual hasil pertanian utamanya bahan pangan. Malah, ada juga yang berpantang memberi atau meminta bahan pangan kepada orang lain. 

Pantangan untuk menumbuk padi dan menjual beras ini tersurat dalam lontar Sundarigama. Yang melanggar pantangan itu dinyatakan akan dikutuk Ida Batara Sri. Ikang wwang tan wenang anambuk pari, ngadol beras, katemah denira Batara Sri. Yang mesti dilakukan oleh umat manusia saat hari suci Soma Ribek adalah memuja Sang Hyang Tripramana (Dewa penguasa tiga situasi dunia) yakni kenyataan, tanda-tanda dan falsafah agama (tatwa).

Jika ditelaah secara mendalam, hari suci Soma Ribek sebetulnya sebagai hari pangan gaya Bali. Pada hari itulah orang Bali disadarkan tentang betapa pentingnya pangan dalam kehidupan ini. Tanpa pangan manusia tidak bisa hidup dan menjalani kehidupannya. Karenanya, manusia pantas berterima kasih dan mengucap syukur ke hadapan Sang Pencipta atas karunia pangan yang melimpah. Adanya pantangan tidak menumbuk padi serta menjual beras saat Soma Ribek lebih sebagai bentuk sederhana dari penghormatan atas karunia pangan dari Sang Maha Ada. Pantangan semacam ini sama maknanya dengan pantangan menebang pohon saat hari Tumpek Pengatag. 

Menurut tradisi Bali, mensyukuri karunia Ibu Perthiwi tiada lain dengan menjaga dan merawatnya melalui menanam segala jenis tanaman sumber kehidupan. Dengan menanam, tidak saja memberi sumber kehidupan pada manusia, tetapi juga menyegarkan tanah karena membuat huma terus terpelihara. Tapi, Bali kini tidak saja enggan menanam, tetapi malah lebih sering menebang. Hutan-hutan di belahan Utara Bali dibabat. Tidak hanya banjir yang kemudian kerap terjadi, keamanan pangan Bali juga semakin terancam. Karena sawah-sawah Bali juga makin terdesak berbarengan dengan makin langkanya anak muda Bali yang mau bertani. Kutukan Dewi Sri pun menjelma nyata, kini.

Cara Daftar Akun Quotex dan Verifikasi, Mulailah Trading dan Bersiaplah Untuk Sukses

  Halo sobat trader pemula, apakah Anda masih bingung untuk memulai trading di Quotex? 

Cara Daftar dan Verifikasi Akun Quotex

Quotex adalah broker yang relatif baru di pasar trading yang patut Anda coba. Perusahan Quotex ini menawarkan berbagai aset perdagangan yang hanya dalam satu klik dengan mudah, dan memiliki berbagai motode perbankan. Quotex dimiliki dan dioperasikan oleh Awesomo. LTD 

Sudah siap memulai kesuksesan Anda menjadi trader di Quotex? 

Oke, kita menuju ke topik pembahasan kita hari ini, ialah Cara Mendaftar Quotex dan Verifikasi, silakan simak urutannya dibawah ini; 

1. Silakan buka link Daftar Quotex dulu, maka akan seperti gambar dibawah.

Cara daftar Quotex dan verifikasi

2. Silakan isi alamat Gmail Anda dan buat password, setelah itu klik centak kotak kecil tepat di bawah USD (jika anda sudah berusia diatas 18 tahun). Ok, selanjutnya klik daftar. 

3. Selanjutnya Anda akan menuju ke profile Quotex Anda, gambarnya seperti dibawah ini. 

Daftar akun Quotex dan verifikasi

Silakan klik tanda x dipojok kanan atas untuk mengisi data diri anda di profil Quotex. 

4. Silakan klik gambar orang di bagian tengah paling bawah

Cara Daftar dan Verifikasi Akun Quotex

5. Disini Anda harus mengisi data diri sesuai KTP atau Paspor, lihat gambar dibawah ini!

Cara Daftar dan Verifikasi Akun Quotex

Seperti gambar diatas, silakan isi 

  • Nama panggilanan Anda
  • Nama depan Anda
  • Nama belakang Anda
  • Tanggal, bulan, tahun kelahiran Anda
  • Verifikasi email nanti dulu, setelah ini
  • Negara, pilih sesuai negara Anda, Indonesia
  • Alamat: sesuaikan dengan KTP Anda
  • Dan terkhir klik ubah info Identitas 
6. Verifikasi Email 

Silakan buka email Anda yang terdaftar di Quotex. Maka akan seperti digambar
Cara Daftar dan Verifikasi Akun Quotex

Silakan buka email Anda dan klik konfirmasi Email, seketika itu, email Anda akan terverifikasi. 

Cara Daftar dan Verifikasi Akun Quotex
Quotex Email terverifikasi.

7. Kali ini adalah verifikasi dokumen Anda, silat gambar 

Cara Daftar dan Verifikasi Akun Quotex

Silakan klik yang dilingkari merah dan unggah foto KTP/Paspor Anda dan klik simpan. Proses ini membutuhkan waktu kurang dari sehari. 

Nah, itulah cara Daftar Akun Quotex Anda. Selanjutnya adalah Verifikasi Dua Langkah Google Authenticator. Agar akun anda aman. Caranya silakan simak dibawah ini; 

Pertama-tama silakan download google Authenticator di google play store, seperti gambar dibawah ya! 

Google Authenticator. Agar akun anda aman.

Jika, sudah... Kembali lagi ke yang tadi, dan klik pengaturan, seperti gambar dibawah ini! 

Google Authenticator. Agar akun anda aman.

Dan maka akan seperti gambar dibawah lagi. 

Google Authenticator. Agar akun anda aman.

Silakan klik sesuai gambar. Dan selanjutnya akan seperti digambar bawah. 

Google Authenticator. Agar akun anda aman.

Silakan copy kode seperti gambar diatas, selanjutnya menuju ke Google Authenticator yang tadi Anda download. 

Jika sudah di Google Authenticator, silakan klik tanda tambah (+) di kanan bawah dan pilih tulisan Enter The Setup Key, kemudian tulis nama Anda di kolom paling atas dan paste kode yang anda copy tadi di kolom ke dua (your key) kemudian klik add, maka kodenya akan anda dapatkan, silakan copy 6 kode tersebut dan paste di Google Authenticator Quotex, jika sudah maka hasilnya seperti gambar dibawah! 

Google Authenticator. Agar akun anda aman.

Sudah selesai. Ini bertujuan untuk mengamankan akun, tanpa verifikasi email dan Google Authenticator Anda tidak bisa withdrawal/penarikan. 

Nah, itulah cara mendaftar akun Quotex dan verifikasi, gampang kan. Silakan daftar Quotex sekarang, dan mulai kesuksesan Anda menjadi trader Quotex. 

Semua Orang Berhak Sukses, Namun Dia Harus Mengenali Dirinya

 

Semua Orang Berhak Sukses, Namun Dia Harus Mengenali Dirinya
Pepatah mengatakan banyak cara untuk menuju Roma. 

Pasti 99% manusia yang hidup di dunia ini menginginkan kesuksesan, karena zaman sekarang jika ada uang terasa aman. Itu benar adanya?

Pastilah....!!! 

Pengetahuan, pendidikan belum tentu meraih kesuksesan, namun dengan tabiat dan kegigihan semua orang bisa sukses, walaupun bukan tamatan Sarjana, apalagi sekolah. 

Kegigihan menjadi kunci seseorang bisa dan berhak sukses. alam dunia usaha, berdagang, bisnis dll...

Sekarang diam di rumah pun bisa meraih kesuksesan. 

Dunia yang luas ini terasa dekat dengan adanya internet. Begitu pula dengan mencari kerja. 

Ada banyak cara menuju kesuksesan. Contohnya trading di Quotex

Quotex adalah plafon trader. Dimana Anda hanya bermodal 200 ribu dan bisa meraih kesuksesan dengan trader. 

Namun, setiap tindakan ada resiko, apalagi menjadi trader. 

Siapapun yang Mengenal Dirinya Akan Lebih Sibuk Membenahi Dirinya, Bukan Mencari Kesalahan Orang Lain

 

Siapapun yang Mengenal Dirinya Akan Berbenah Diri, Bukan Mencari Kesalahan Orang Lain

Yang kita takuti adalah membeku, pikiran, hati dan perasaan akan mempersulit dan mempersusah jalan rejeki kita. 

Celoteh tetangga, teman dan musuh anggap angin lalu. Kata-kata mutiara di Mensos hanya angin lalu tanpa tindakan. 

Ketika banyak orang diluar sana berlomba-lomba untuk merubah hidup, namun kamu membisu tanpa aksi. 

Yang kita takuti adalah pintar bicara namun tanpa aksi. 

Itulah sedikit, ketakutan saat Anda tahu diri Anda bisa namun tak berdaya. Pintar, dan selalu sembahyang namun selalu menyakiti hati orang lain. Sebarlah kebaikan dari hati yang tulus, bangkitlah dari keterpurukan dengan mencari jalan, dan belajar dan gigih untuk mengubah hidup. 

Jaman sekarang, ada banyak cara!! 

Google adalah jalan dan cara untuk mengubah hidup Anda. Kenali diri Anda dan kepintaran diri anda. 

Contoh kecil adalah king salmanan, walaupun jalan hidup berbeda-beda... Ingat Anda adalah Anda. 

King salmanan adalah orang biasa yang menjalankan hidupnya ketika tamat SMA menjadi tukang bangunan, tukang parkir. Namun ketika menemui Quotex. Ia mengubah hidupnya sangat drastis.

Baca kelanjutan kisah king salmanan disini...

Jangan sampai Anda membenci diri Anda Sendiri, tetaplah menjadi diri sendiri dan cintailah diri Anda. 

Perjalanan Hidup Doni Salmanan, Mulai Jadi Kuli Bangunan, Tukang Parkir, Kini Sukses Hingga Bisa Bagi-bagi Uang

 Kisah hidup seorang Doni Salmanan ternyata penuh perjuangan. Sebelum menjadi Youtuber dan trader Quotex seperti sekarang, ia pernah menjalani beragam kerjaan.

Perjalanan Hidup Doni Salmanan, Mulai Jadi Kuli Bangunan, Tukang Parkir, Kini Sukses Hingga Bisa Bagi-bagi Uang
sukses Dini Salmanan dari trending Quotex, ini Aplikasinya

Akhir-akhir ini, pria asal Soreang, Kabupaten Bandung ini memang tengah menjadi perbincangan netizen, dikutip dari Tribunnews.com Setelah sempat berdonasi Rp 1 milyar ke Reza Arap saat live streaming game, kini Doni pun bagi-bagi uang pecahan Rp 100 ribu dan Rp 50 ribu di jalanan Kota Bandung ke sejumlah orang.

Perjalanan Hidup Doni Salmanan, Mulai Jadi Kuli Bangunan, Tukang Parkir, Kini Sukses Hingga Bisa Bagi-bagi Uang
Dari penghasilan trading di Quotex sampai bisa donasi ke Araf 1 Milyar, woww

๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉDoni sempat menceritakan kisah hidupnya saat diwawancarai oleh Nikita Mirzani dalam video di channel Youtube Langit Entertainment.

Saat itu, Doni ditanya oleh Nikita, siapa orang yang paling berjasa dalam hidupnya selain sosok orangtuanya.

Contoh Doni Salmanan Trading, Ini Aplikasinya ๐Ÿ‘ˆ๐Ÿ‘ˆ

Doni menjawab, ada lima orang yang berjasa bagi dirinya. Mereka disebut olehnya sebagai mentor sekaligus sahabat.

"Ada sih mentor saya dan juga sahabat saya lima orang," ujarnya, dikutip TribunJabar.id, Jumat (16/7/2021).

Lebih lanjut Doni mengungkapkan alasannya mengapa lima orang menjadi sosok yang berjasa bagi dirinya.

Menurutnya, lima orang itulah yang telah menemaninya dari nol hingga menjadi sukses seperti sekarang.

"Karena dari nol banget, mereka nemenin saya dari zaman parkir, dari zaman rokok satu batang dikelilingin," ujarnya.

Ya, Doni mengaku pernah menjalani beragam pekerjaan, mulai dari tukang parkir hingga menjadi kuli bangunan.

Baca juga: Trader Doni Salmanan Bagikan Uang ke Sopir Angkot dan Ojol di Jalanan Bandung, Bantuan PPKM, kang

Ia juga pernah melamar pekerjaan dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya. Namun, tak ada perusahaan yang mau menerimanya.

"Pernah jadi kuli bangunan. Jadi laden, yang ngaduk semen, yang bawain bata," katanya.

Saat ini Doni bersyukur. Pasalnya, hubungannya dengan kelima sahabatnya itu masih baik-baik saja.

Jadi, ketika dirinya sempat jatuh, sahabat-sahabatnya itulah yang telah menguatkannya.

"Di saat saya ada uang pun nih kita senang-senang bareng, gitu. Jadi saling mengingatkan dalam kebaikan banget nih ya," katanya.

Kini, Doni diketahui merupakan seorang trader. Ia mengaku trading di beberapa instrumen seperti cryptocurrency, saham, forex, dan lainnya.

Trader adalah sebutan untuk orang yang membeli dan menjual suatu instrumen investasi atau melakukan trading di berbagai macam instrumen investasi.

Tentu saja profesi yang dilakoninya ini tak selamanya menguntungkan. Ada kalanya ia mengalami kerugian.

Doni mengatakan, kesuksesan tak bisa diraih secara instan. Namun, semangat Doni untuk belajar sudah terlihat ketika dirinya menjadi tukang parkir.

Saat itu, Doni kerap menyisihkan uangnya, lalu belajar mengenai trading di warnet.

Dengan niat ingin membantu orangtuanya yang merupakan tukang jahit, perjuangan Doni membuahkan hasil.

Ia berhasil melipatgandakan uangnya dalam trading. Uang Rp 500 ribu yang dimilikinya berkembang menjadi 2.000 dolar AS, dan terus bertambah sampai menjadi seperti sekarang.

Nama Doni Salmanan kembali menjadi perbincangan. Kali ini, ia viral karena melakukan aksi bagi-bagi uang di jalanan Kota Bandung. (Youtube dan Instagram Doni Salmanan)

Tak hanya sebagai trader, Doni juga aktif membuat konten di media sosial. Akun Instagram-nya, @donisalmanan sudah mendapatkan followers sebanyak 476.000-an, sementara itu channel Youtube-nya memiliki 748.000-an subscriber.

Kini, Doni pun mulai merambah sumber penghasilan lain. Diketahui, ia sedang berencana untuk membuka usaha SPBU.

Jangan Pernah Merasa Hebat Apalagi Sombong, Karena Yang Anda Hina Belum Tentu Selalu di Bawah

 

Jangan Pernah Merasa Hebat Apalagi Sombong, Karena Yang Anda Hina Belum Tentu Selalu di Bawah
Jaman sekarang tak perlu merasa diri paling hebat, seakan-akan tak akan pernah jatuh, apalagi saat merasa bisa melakukan segalanya dan selalu menghina yang lebih rendah, jelek, dan merasa paling benar. 

Ingat, hidup ini tak selalu menjadi apa yang Anda harapkan. Tuhan itu ada, dan roda kehidupan itu selalu berputar. Maka dari sebab itu, yang Anda Hina sekarang bisa dan mungkin banget akan lebih sukses dari apa yang Anda bayangkan. Semua itu, karena cara Anda memandang seseorang, hahaha. 

Perjalanan Hidup seseorang semua tak bisa di bayangkan, sekarang dia miskin besok, dia kaya, sekarang kamu kaya, mungkin besok kamu bangkrut dan miskin. Jadi jangan pernah merasa sombong, Tuhan bisa merubah keadaan dengan sekejap. 

Contoh kecil Orang Miskin yang di Hina, sekarang Kaya Raya

King Salmanan, adalah orang miskin yang baru berumur 23 tahun dengan menjadi Trader Sukses dengan Modal 200 ribu 

Mau Seperti King Salmanan? Silakan Download Aplikasi Quotex di Sini 

Jangan Pernah Merasa Hebat Apalagi Sombong, Karena Yang Anda Hina Belum Tentu Selalu di Bawah

Sejak beberapa tahun lalu Doni Salmanan, sapaannya sebelum di sebut King Salmanan.

Adalah seorang tamatan SMA yang bekerja menjadi tukang parkir, pelayan restoran yang mengidamkan seorang gadis yang dia cintai, namun apa daya karena keadaannya saat itu (miskin), namun proses hidup tak membuat Doni menjadi menyerah begitu saja. 

Ia, berpikir cara agar sukses dengan membawa smartphon (karena doni suka sekali menggenggam smartphon) jadilah ia YouTuber. 

Namun, menjadi YouTuber, ia tidak begitu sukses karena peraturan YouTube sekarang begitu ketat. 

Akhirnya Doni mencari-cari berita di google, dan ketemulah Quotex

Dengan trading di Quotex hanya bermodal 200ribu Doni Salmanan menjadi miliader saat ini. 

Dengan kesuksesannya sekarang, dini bisa membeli apa yang ia mau. 

Itulah sedikit kutipan Orang miskin yang menjadi milyader. Jangan pernah sombong ya, karena Tuhan bisa merubah apa yang menjadi ia dan apa yang menjadi tidak.

 Peace 

Ini Alasannya Tetua Bali Dulu Bilang, Kalau Pulang Bepergian Kedapurlah Sejenak

Ini Alasannya Tetua Bali Dulu Bilang, Kalau Pulang Bepergian Kedapurlah Sejenak

 Pada waktu saya kecil dan sampai sekarang Orang Tua selalu menyuruh saya untuk ke dapur setelah pulang dari bepergian, entah itu siang maupun malam. Dapur dalam bahasa Bali disebut  Paon atau Puwaregan ini, tak hanya menjadi tempat memasak. Namun, punya fungsi khusus menurut keyakinan Hindu.

Seperti yang pembaca ketahui "untuk membuat olahan masakan adalah di dapur. Kata Paon sesungguhnya berasal dari istilah Pawon yang terdiri dari kata Pa dan Awuan yang artinya tempat abu. 

Dengan demikian sangat mengena dengan konsep memasak masyarakat Bali zaman dahulu. Selain dikenal sebagai tempat untuk memasak, dapur di Bali memiliki banyak makna, baik untuk upacara agama maupun sebagai tempat penyucian diri. Hal tersebut dikaitkan dengan Dapur sebagai Stana Dewa Brahma. Jadi, untuk memohon panglukatan kepada Dewa Brahma, masyarakat diharapkan memohon di pelangkiran dapur. 

Di dalam lontar Wariga Krimping disebutkan bahwa, Dewi Saraswati yang merupakan sakti dari Dewa Brahma sebagai dewa yang memberikan penyucian diri. Ketika seseorang mengalami sebel atau cuntaka setelah melakukan upacara Pitra Yajna, dapat memohon panglukatan kepada Dewa Brahma di pelangkiran dapur.

Selain sebagai tempat memasak atau pun tempat makan, ternyata dapur juga menetralisasi  ilmu hitam atau pun butha kala yang mengikuti sampai ke rumah. Pernyataan tersebut tertuang dalam Lontar Asta Kosala Kosali dan Asta Bumi.

Oleh karena itu, anggota keluarga yang berpergian hendaknya mengunjungi dapur terlebih dahulu, sebelum ke bangunan utama rumah ketika sudah pulang atau datang dari luar. 

Tak jarang di Bali muncul mitos bila  penghuninya tidak ke dapur terlebih dahulu, ketika sampai di rumah, maka bhuta kala atau segala ilmu hitam mengikutinya sampai di dalam kamar. 

Sampai akhirnya penghuni rumah tersebut mengalami perasaan tidak tenang (seperti dihantui) dan tiba-tiba jatuh sakit tanpa sebab yan pasti, Rahayu...

Tanah Sema/Tanah Kuburan yang di Tabur di Warung Atau Rumah, Dampak dan Cara Mengatasinya!

 Yang namanya Orang Iri, segala cara ia lakukan untuk membuat orang lain menderita. 

Tanah Sema/Tanah Kuburan yang di Tabur di Warung Atau Rumah, Dampak dan Cara Mengatasinya!

Alasannya itu mungkin karena dendam atau persaingan bisnis bahkan ada karena warisan. 

Salah satunya adalah (nyiam tanah sema) nabur tanah kuburan yang di lempar ke rumah korban atau warung korban. 

Kalau di Bali ini masih banyak terdengar seperti ini, dan ada yang menabur tanah kuburan dicampur tulang hewan dengan doa-doanya. nyiam tanah sema ini membuat orang sakit-sakitan dan menderita. 

Berikut ini adalah ciri-ciri rumah atau warung yang di Tabur tanah kuburan: 

Sakit tak wajar 

Ada salah satu keluarga yang terkena penyakit diluar batas kewajaran atau tak wajar.

Bau Busuk 

Selalu tercium bau busuk di pekarangan rumah, bahkan sering ada suara ledakan di atas rumah atau tempat usaha atau warung tidak tahu apa penyebabnya. 

Merasa ada yang ngawasi 

Merasa ada yang mengawasi, kadang melihat penampakan Saat berada disalah satu ruangan atau melihat cahaya yang misterius. 

Makanan cepat basi

Jika anda membuka usaha di bidang makanan, maka setiap hidangan makanan yang disediakan cepat basi, bahkan ada belatung di bahan makanan. 

Pelanggan batal mampir 

Banyak pelanggan yang sudah parkir batal masuk, bahkan sudah masuk balik lagi.

Pendapatan menurun

Pendapatan perhari semakin menurun, karena penyebabnya di atas. 

Cara mengatasinya 

Jika anda merasa rumah anda terkena tanah kuburan karena ulah musuh atau orang iri persaingan bisnis ini, maka anda harus waspada dan melakukan tindakan. 

Salah satu upaya adalah selalu sembahyang, kalau masyarakat Hindu Bali tetap Mesegeh Rahina Kajang Kliwon, purnama, tileh. Lukat rumah dengan bungkak nyuh gading atau Tirta dari griya atau segara. Jika petunjuk diatas anda merasa kurang, silakan ditanyakan kepada orang pintar ataupun Nunas di griya. 

Semoga artikel ini bermanfaat

Hari Baik, Buruk dan Sifat Anak Berdasarkan Senggama Suami, Istri menurut Hindu

 

Hari Baik, Buruk dan Sifat Anak Berdasarkan Senggama Suami, Istri menurut Hindu

Didalam ajaran agama Hindu, ada empat tujuan hidup manusia yang disebut ‘Catur Purusa Artha’ yaitu:

  • Dharma (kebenaran; dalam kontek lebih luas dapat diartikan sebagai pengetahuan)
  • Artha (kekayaan), kama (keinginan, nafsu), dan moksa (pelepasan dari ikatan lahir-hidup-mati, kebebasan)
Berhubungan suamiใƒผistri merupakan salah satu kebutuhan biologis bagi mahkluk hidup, khususnya oleh mahkluk yang berkaki dua, memiliki hidung, bertangan dua, berjalan dengan berdiri, memiliki pikiran, yang disebut manusia.

Hubungan ini dianggap surganya bagi pasangan suami-istri, tak jarang membuat seseorang tenggelam dalam kesenangan dunia material.

Hubungan suamiใƒผistri (kama) merupakan salah satu tujuan hidup manusia setelah kekayaan (artha), akan tetapi untuk mencapai tujuan tersebut harus berlandaskan pada dharma (kebenaran, aturan, hukum).

Demikian halnya melakukan hubungan badan (bersanggama, hubungan intim) memiliki tata kramanya sendiri.

Adapun untuk “Asanggama (berhubungan badan)” haruslah dipilh juga hari baiknya, ini bertujuan untuk menurunkan putra yang “Suputra Mahotama” , penurut, pintar, berbakti pada orang tua, murah rejeki dan berwibawa.

Bila tidak maka keturunan yang akan terlahir akan menyebabkan kesusahan bagi keluarga dan lingkungannya.

Secara umum berkaitan dengan masalah tata krama senggama, sebaiknya anda tidak melakukan senggama itu pada saat hari-hari berikut ini :

Hari-hari suci atau rerahinan jagat, Bulan purnama/tilem, Tanggal ke 14 (prawani) sehari sebelum purnama/tilem, Purwanin dina dan purwanin asih, Weton suami atau istri, Pada saat menstruasi untuk masa empat hari.

Adapun hari yang paling baik untuk berhubungan badan adalah
  • Soma Umanis
  • Budha Pon 
  • Sukra Pon
Lontar Pamedasmara menetapkan hari terlarang lebih banyak lagi dan berlaku untuk umum kepada siapa saja yaitu;

Purnama, tilem, purwani, hari wetonan, kala ngruda, kala mrtyu, minggu wage, selasa paing, selasa wage, rabu kliwon, kemis pahing dan sabtu kliwon.
Hari - hari yang mesti dihindari adalah:

  • Anggara Paing
  • Redite Wage
  • Anggara Wage
  • Budha Kliwon
  • Wrespati Paing
  • Saniscara Kliwon (tumpek) Purnama dan Tilem

Saat weton ( hari Otonan / Petemuan Otonan) suami / istri.

Luang (Urip Saptawara + Urip Pancawara = Ganjil )

Selain itu adapun Hari – hari yang mesti dihindari adalah“Purwanin dina” tidak baik melakukan pekerjaan / membuat dewasa, yaitu ;

  • Anggara Klion
  • Anggarkasih
  • Budha Klion
  • Sukra Wage
  • Saniscara Klion / Tumpek.

“Purwanin Sasih” tidak baik melakukan pekerjaan / membuat dewasa, yaitu ;

tanggal dan panglong ping 6, 8, 14.

“Pati Pata” sangat tidak baik memulai sesuatu pekerjaan / memulai dewasa, yaitu;

  • Juli / Kasa tanggal 10
  • Agustus / Karo tanggal 7
  • September / Katiga tanggal 3
  • Oktober / Kapat tanggal 4
  • November / Kalima tanggal 8 panglong 10
  • Desember / Kanem tanggal 6 panglong 8
  • Januari / Kapitu tanggal 11 panglong 11
  • Februari / Kaulu tanggal 13 panglong 13
  • Maret / Kasanga tanggal 7 panglong 6
  • April / Kadasa tanggal 6 panglong 6, Mei / Jyesta tanggal 1
  • Juni / Sadha tanggal 4 “Dagdig Karana” Tidak baik membangun Karya, yaitu; Redite tanggal 2
  • Soma tanggal 1
  • Anggara tanggal 10
  • Budha tanggal 7
  • Wrespati tanggal 6
  • Sukra tanggal 2 Saniscara tanggal 7

“Pati Paten” Semua Karya dan Asanggama teramat dilarang, yaitu;

Eka Sungsang nuju Indra, Dwi Tambir nuju Sri, Tri Kaulu nuju Uma, Catur Wariga nuju Kala, Panca Pahang nuju Yama, Sad Bala nuju Brahma, Sapta Kulantir nuju Rudra, Asta Langkir nuju Uma, Nawa Uye nuju Guru, Dasa Sinta nuju Rudra “Kala Mertyu” sangatlah buruk, karena sangat berbahaya. dilarang untuk bersenggama juga, yaitu; Redite Medangkungan, Anggara Wayang, Budha Sinta /Pagerwesi, Wrespati Taulu, Sukra Pujut, Saniscara Medangsia “Kala Ngruda” tidak baik untuk memulai suatu pekerjaan Soma Umanis Sungsang, Soma Paing Menail, Redite Pon Dukut "Sampar Wangke" Soma Aryang Pengaruh Hari Senggama menurut hari Menstruasi bila persetubuhan dilakukan setelah masa mentruasi, antara lain:

  • Senggama pada hari ke 4-5, lahir anak yang pendek
  • Pada hari ke 6, lahir anak yang bodoh
  • Pada hari ke 7, lahir anak yang kelak bodoh dan mandul
  • Pada hari ke 8, lahir anak yang sifatnya ingin selalu berkuasa
  • Pada hari ke 9, 10, 12, 14 dan 16, lahir anak yang tabiat dan sifatnya bijaksana serta suci
  • Pada hari ke 11 dan 13, lahir anak yang sifatnya jelek dan bahkan malas sembahyang serta anti agama
  • Pada hari ke 15 dan 17, lahir anak yang kelak banyak keturunan.

Sifat Anak berdasarkan senggama menurut penanggal/pangelong

hubungan suami istri bila dilakukan pada penanggal antara lain:

  • Penanggal yang baik melakukan senggama, hubungan suami istri: penanggal ping 3, baik dilakukan, karena pertemuan manusia
  • Penanggal ping 5, baik sekali, akan menjadi orang yang berprilaku suci
  • Penanggal ping 7, pertemuan hadiah, baik dilakukan senggama, anak yang lahir akan jadi dermawan
  • Penanggal ping 9, baik kesedana, namanya naga maya
  • Penanggal ping 10, baik, namanya sri molek, murah sandang pangan
  • Penanggal ping 11, baik, sri molek, anak dicintai dan berlaku cinta kasih
  • Penanggal ping 13, baik, anak akan selalu berbahagia
  • Pangelong ping 5 dan 11, sangat baik, namanya sri maulekan
  • Penanggal yang dilarang dan dihindari untuk melakukan senggama, hubungan suami istri
  • Penanggal ping 1, pertemuan dewa, baik dilakukan senggama, akan tetapi anak pertama akan meninggal
  • Penanggal ping 2, jelek dilakukan, akan menemukan suatu pertentangan, anak akan suka menentang orang tua
  • Penanggal ping 4, tidak baik, anak yang lahir akan menjadi cacat
  • Penanggal ping 6, baik dilakukan, anak yang dilahirkan menjadi pintar tetapi akan menjadi licik dan jahat
  • Penanggal ping 8, mantu mesatru, anak yang dilahirkan akan selalu bermusuhan dan banyak penderitaan
  • Penanggal ping 12, tidak baik, anak akan menderita dan kesakitan
  • Penanggal ping 14, sangat tidak baik, selalu kesusahan, serba buruk
  • Penanggal ping 15, tidak boleh melakukan hubungan suami-istri. semua pangelong, hindari. Hubungan intim (senggama) Suami Istri dalam Weda Tujuan dari sebuah perkawinan adalah untuk memperoleh anak

Sebab, kelak diharapkan anak menjadi penyelamat keluarga, membebaskan leluhur dari api neraka?

Karena itulah seoran anak disebut putra, artinya dapat membebaskan orang tua, atau leluhur dari pendritaan alias neraka.

Itulah sebabnya kehadiran seorang anak begitu penting bagi keluarga Hindu, khususnya Bali.

Anak atau rare yang dapat membebaskan penderitaan keluarga, menjadi tempat berlindung orang tuanya, dan akhirnya kemudian menjadi penerus keturunan, haruslah anak yang baik, rare yang utama yang di dalam sastra

Kanda Pat Rare disebut sebagai suputra

Hal ini juga terungkap dalam beberapa sastra Hindu sebagai berikut : membuat sebuah telaga untuk umum, itu lebih baik daripada menggali seratus sumur.

Melakukan yadnya, itu lebih tinggi mutunya, daripada membuat seratus telaga.

Mempunyai seorang putra, itu lebih berguna daripada melakukan seratus yadnya, asalkan putra utama alias suputra.

Niti Sastra menyebutkan :

“Sang Hyang Candra teranggana pinaka dipa memadangi rikala ning wangi.

Sang Hyang Surya sedeng prabhasa maka di pamemadangi ri bhumi mandala.

Widya sastra sudharma dipa ri kanang tri bhuwana sumene prahaswara.

Yening putra, suputra sadhu gunawan memadangi kula wandhu wandhawa”.

Artinya : “Bulan dan bintang sebagai pelita yang menerangi di waktu malam.

Matahari yang sedang terbit sebagai pelita menerangi seluruh wilayah Bumi.

Ilmu pengetahuan, sastra utama sebagai pelita menerangi ketiga dunia dengan sempurna.

Kalau di kalangan putra (anak) maka anak yang utama (suputra) menerangi seluruh keluarga”.

Demikian pula di dalam lontar Putra Sasana dinyatakan :

“Mapa palaning suputra, pari purna dharmayukti, subhageng rat susilanya, ambek santa sedu budi, kinasihaning nasemi, pada ngakwa sanak tuhu, sami tresna sih umulat, apan wus piana ageng widhi, yan suputra unggul ring sameng.tumitah”

Artinya :

“Bagaimanakah pahala seorang suputra yang sempurna dan berbuat dharma, termasyur susila dan bagus, hatinya damai dan berbudi mulia, setiap orang mengasihinya, semua mengaku keluarga, semua jatuh hati melihatnya, oleh karena

Tuhan telah memastikan bahwa, orang-orang yang suputra unggul di antara semua mahluk”.

Untuk menciptakan atau mendapatkan anak atau rare yang suputra, amat tergantung kepada upaya-upaya yang anda lakukan.

Ada tata karma senggama yang harus anda jalani.

Seperti contoh kasus berikut ini, dikutipkan dari epos Ramayana dan Mahabharata.

Dalam Ramayana: Prabu Dasarata betul-betul mengadakan persiapan matang sebelum “membuat” anak. Atau sebelum senggama alias bersetubuh dengan istrinya.

Jadi, sebelum Dasarata melakukan “pertemuan” dengan istrinya, beliau dan istri terlebih dahulu elakukan upacara persembahyangan. Karena motivasi beliau bersenggama dengan istrinya, adalah untuk mendapatkan anak yang suputra, bukan untuk pemuasan birahi atau nafsu semata.

Karena tujuannya untuk mendapatkan anak yang suputra alias anak yang utama, maka beliau melakukan tata karma senggama, menurut anjuran para Maha Rsi, maka begitu pula yang beliau peroleh. Empat anak dari tiga istrinya di memiliki kualitas tinggi. Bahkan anak tertua, yaitu Rama tak lain adalah titisan Dewa Wisnu.

Tentu tak mudah menghadirkan “Wisnu” dalam keluarga, atau tentu tak mudah usaha yang dilakukan, sehingga dipercaya sebagai ayah Dewa Wisnu. Jika Wisnu ibarat magnit, maka beliau tentu hanya mau mendekati logam yang bersih tak berkarat. Dasarata salah satu contoh manusia yang bersih dalam arti seluas-luasnya. Contoh lain, kita bisa melihat pada kasus kelahiran Rahwana dan adik-adiknya. Wisrawa, seorang bhagawan sakti mandraguna, ketika melakukan senggama dengan Dewi Sukesi, adalah semata-mata karena dorongan nafsu birahi belaka. Mereka bukanlah suami-istri, karena kedatangan bhagawan sebenarnya adalah untuk melamar Dewi Sukesi, atas perintah atau permintaan anaknya Prabu Danapati. Tapi, malah dikawin sendiri.

Akibat perkawinan itu, lahirlah Rahwana, Suparnaka, Kumbakarna dan Wibisana.

Menurut cerita, hanya Wibisana lahir dari “prosedur” perkawinan yang benar, artinya sah secara filosofis, sosiologis dan yuridis.

Karena ketika akan mengadakan “pertemuan” terakhir itu, sang bhagawan dan sukesi baru sdar, bahwa perbuatannya yang terdahulu sungguh tidak terpuji, tidak layak dilakukan oleh seorang bhagawan.

Mereka baru menyadari, bahwa hanya sepasang suami-istri yang sah, yang bias melakukan hubungan intim begini. Karena dilandasi oleh kesadaran dan budi luhur, maka lahirlah Wibisana, manusia bijaksana dan berbudi luhur. Begitu pula dengan kelahiran Pandawa dan Korawa.

Dewi Gandari yang menjadi ibu Korawa, diliputi perasaan penuh ambisi kekuasaan ketika bersenggama dengan suaminya.

Gandari ingin punya anak banyak, karena ia berpikir dengan jumlah yang banyak pasti akan kuat.

Dengan demikian, harapan Gandari, Kerajaan Astina, yang merupakan kerajaan adikuasa, akan tetap di pegang oleh anaknya. Harapan Gandari terpenuhi, ia punya anak 100 orang, sehingga sering disebut seratus Korawa. Yang menarik adalah kasus Kunti. Kunti, Istri pandu ini, oleh seorang resi sakti, diberikan kekuatan kesaktian untuk memanggil Dewa.

Maka, ketika ia ingin anak yang bijaksana, teguh memegang dharma, ia memohon kepada Bhatara Dharma.

Ketika ingin anaknya yang teguh fisiknya, teguh juga pendiriannya, ia mohon kepada Bhatara Bayu.

Begitu pula ia mohon kepada Bhatara Indra, agar dianugrahi anak yang sakti mandraguna, ahli dalam ilmu perang, maka lahirlah Arjuna. Bahkan Kunti pun bias memanggil Dewa untuk kepentingan Madri, istri Pandu yang lain.

Madri pun melahirkan anak kembar, Nakula dan Sahadewa, karena Kunti memohon kepada Bhatara Aswin yang juga kembar.

Dalam kenyataan hidup di masyarakat, kita sering melihat banyak anak lahir tanpa tata karma perkawinan yang benar.

Di Amerika Serikat, pernah ada hasil penelitian, bahwa anak yang lahir dari hasil perkosaan sangat potensial untuk menjadi penjahat.

Seperti disadari, anak yang lahir dari perkosaan tentu anak yang tidak diharapkan.

Yang diperkosa maupun yang dipemperkosa, tentu tidak memiliki rencana dan persiapan untuk “membuat” anak.

Yang diperkosa tentu memberontak penuh dendam.

Begitu pula, yang memperkosa akan berjuang penuh nafsu untuk melampiaskan nafsu bejatnya.

Maka, hasilnya tentulah seorang anak yang dipenuhi sifat-sifat dendam dan penuh nafsu.

Bahkan setelah menikah secara sah, persenggamaan itupun tidaklah dapat dilakukan sebebasnya.

Oleh karena, pada saat-saat tertentu, masih terdapat larangan-larangan untuk melakukan persenggamaan.

Maka dari itu, bagi suami istri perlu memperhatikan sikapnya masing-masing, agar tidak mempunyai pengaruh yang tidak baik.

Menurut pandangan agama Hindu di Bali, bahwa sesungguhnya sang penganten itu, masih dikatakan mempunyai sifat-sifat wyawahara (pertentangan-pertentangan).

Wyawaraha inilah yang meresapi badan dan jiwa pengantin, yang menyebabkan mereka menjadi leteh (cemar)dan cuntaka (cacat).

Agar cemar cuntaka tersebut hilang, maka pegantin itu perlu diupacarai prayas cita (disucikan), dan disertai dengan pengupakara (sesajen) yang disebut mawidhi-widhana mesakapan byakala nganten.

Penyucian diri sang penganti itu sangat perlu, untuk menghapus cemer dan cuntaka yang ada pada diri mereka.

Dengan demikian, anak yang diperolehnya nanti itupun akan terlepas dari kecemaran dan kecatatan.

Didalam lontar Anggastyaprana disebutkan bahwa kalau “pertemuan” (persenggamaan) tidak diatur oleh ketentuan-ketentuan, maka tiada bedanya bagaikan pertemuan atau perkawinan binatang kidang atau menjangan.

Selanjutnya disebutkan pula, kalau sang istri sedang tidak suka untuk digauli, hendaknya jangan dipaksa atau diperkosa, jangan mencaci-maki dan lain-lain.

Begitu pula pada saat si istri sebel ring dewek (menstruasi) jangan diajak bersenggama.

Kalau dipaksa, maka persenggamaan itu leteh dan cuntaka. Seandainya itu terjadi, dan kebetulan menghasilkan pembuahan, maka anak yang lahir, akan membawa bermacam-macam penyakit, nakal dan angkuh terhadap ibu bapaknya, sangat menyusahkan orang tuanya. Akibat lainnya adalah sang istri sering mengalami keguguran. Proses Reproduksi yang baik dan terkendali

Dalam proses reproduksi atau pembuatan anak perlu diperhatikan waktu yang dibenarkan dan yang dilarang oleh ajaran agama Hindu atau yang pas untukmewujudkan keinginan punya anak laki atau perempuan.

Posisi tubuh atau gaya bermain kedangkalan penting diperhatikan terutama untuk pasangan yang mengalami kesulitan punya anak.

Namun sejauh itu Weda belum mengatur

Memahami waktu yang dilarang dan dibenarkan sangat diperlkan bila ingin mendapatkan anak suputra sadhu gunawan, karena lontar Pameda smara menyatakan sebagai berikut:

"Yan asanggama ring istri wenang pilihan rahinane sane kinucapayu, riwekasan yan adue anak lanang istri pahalanya dirgayusa tur saidep warah yukti,tan angambekaken dursile, tan langgana, tuhu ring karya, bhakti ring guru.

Mangkana kapanggih de sang aniti brata yukti" Artinya:

bila meggauli istri pada hari yang baik, maka bilananti punya anak akan diperoleh anak yang panjang umur, penurut, tidak nakal, tekun bekerja, hormat pada guru atau orang tua.

Itulah yang didapat oleh orang yang mampu mengendalikan diri dalam menggauli istrinya.

Dibandingkan dengan Kitab suci Sarasamuccaya dan Pamedasamara, Veda Smrti tidak banyak menetapkan hari – hari terlarang.

Misalnya; Dalam Weda Smrti III.

45-47 hanya menetapkan larangan menggauli istri pada saat menstruasi yang lamanya lebih kurang empat hari dan purwani yaitu sehari sebelum purnama atau sehari sebelum tilem.

Khusus untuk kaum brahmana, agar tetap terjaga kesuciannya dilarang menggauli istri pada bulan purnama (poornima) dan pada hari pertama, kedelapan dan keempat belas setelah bulan mati ( tilem/amavasya).

Demikian dalam Weda Smrti IV. 128. Rtu kalabhigamisyat swadaraniratah sada, parwawarjam wrajeccainam tad wrato rati kamyaya (Manawa Dharmasastra III.45) artinya: hendaknya suami menggauli istrinya dalam waktu-waktu tertentu dan merasa selalu puas dengan istrinya seorang, ia juga boleh dengan maksud menyenangkan hati istrinya mendekatinya untuk mengadakan hubungan kelamin pada hari apasaja kecuali parwani. Rtu swabhawikah strinam ratrayah sodasa smrtah, caturbhiritaraih sardhanam ahobhih adwigarhitaih (Manawa Dharmasastra III.46) artinya:

enam belas hari dan malam setiap bulannya termasuk empat hari yang berbeda-beda dari yang lainnya dan yang tercela orang yang budiman dinamakan waktu-waktu yang wajar bagi wanita.

Nasamadyasca tasrastu ninditai kadasi ca ya, trayodasi ca sesastu prasasta dasa ratrayah (Manawa Dharmasastra III.47) artinya:

tetapi diantara hari-hari itu sampai hari ke empat, hari ke 11, hari ke 13, dinyatakan terlarang dan hari-hari lainnya dianjurkan.

Amawasyamastamim ca paurnamasim caturdasim brahmacari bhawennityam apyritau snatako dwijah (Manawa Dharmasastra IV.128) artinya:

seorang brahmana dan juga snataka hendaknya tetap suci pada saat-saat sebagai pada waktu malam pertama terang bulan, pada malam bulan purnama dan sehari sebelum purnama, walaupun saatnya baik untuk bersenggama.

Didalam Veda ada dinyatakan

…O suami yang bodoh, yang penuh kejantanan, saya melarang engkau melakukan senggama pada waktu subuh dan waktu matahari memancarkan sinarnya”.

Bersenggama hanya dibenarkan pada malam hari.

Mengacu pada Bhagavata Purana 3.14.23 yang mengisahkan kehamilan Dhiti, hubungan badan yang paling ideal dapat dilakukan 3 jam setelah matahari tenggelam atau 3 jam sebelum matahari terbit dan hindari waktu-waktu saat tengah malam.

Karena dikatakan waktu-waktu yang tidak tepat seperti sandya dan tengah malam adalah waktu dimana mahluk-mahluk dan roh-roh jahat sedang berkeliaran dan saling berebut untuk mendapatkan kesempatan terlahir kembali.

Veda menegaskan bahwa proses masuknya atman (jiva) kedalam kandungan terjadi pada saat pembuahan sel telur oleh sperma, sehingga jika terjadi pada saat yang tidak tepat seperti ini dikhawatirkan yang akan menjelma adalah jiva-jiva yang berasal dari mahluk-mahluk yang bertabiat jahat.

Disamping faktor waktu, faktor lokasi berhubungan badan juga sangatlah menentukan, sehingga dianjurkan untuk melakukan hubungan badan di tempat yang bersih, menyenangkan dan nyaman di rumah.

Hubungan badan sama sekali tidak boleh dilakukan di tempat-tempat suci seperti tempat ziarah suci (tirthas), pura, kuil atau mandir.

Juga tidak dibenarkan melakukan hubungan badan di tempat-tempat angker, seperti tempat pembakaran mayat/kuburan, ashrama seorang guru, di rumah seorang Vaisnava, dibawah pohon suci seperti beringin, mangga, nim, bodi dan lain-lainnya, di Gosala (kandang sapi), di hutan dan juga di dalam air (Subudhi, narayanasmrti, 2010).

Waktu-waktu sakral yang wajib dihindari bersenggama adalah purnama, bulan mati, prawani/sehari sebelum purnama dan bulan mati, hari-hari besar keagamaan atau hari suci, hari paruh gelap ke delapan.

Kitab Sarasamuccaya menegaskan

Hendaknya seorang suami dan istri yang menghendaki hidup langgeng dalam berumah tangga, menghindari untuk melakukan senggama pada bulan mati (tilem), paruh terang dan paruh gelap ke delapan (8), paruh terang

dan paruh gelap ke empat belas/14 (prawani) serta pada bulan purnama” (Sarasamuccaya 255).

Keterangan lontar Sarasamuccaya dipertegas dalam kita Siva Purana, bahwa:

seseorang tidak dibenarkan melakukan hubungan seksual pada saat hari Sivaratri (sehari sebelum bulan mati), dan juga dilarang melakukan pemujaan atau sembahyang kepada Tuhan usai melakukan hubungan seks sebelum mandi, dengan kata lain suami istri wajib hukumnya untuk menyucikan diri (mandi) jika hendak melakukan pemujaan kepada Tuhan setelah melakukan hubungan suami istri".

Dalam kitab Siva Purana terdapat kisah sebagai berikut (hanya ditulis poinnya saja): Rsi Suta berkata:

Ada sebuah peristiwa pada saat Sivaratri ketika semua sedang melakukan puasa, Sudarsana melakukan hubungan seksual dengan istrinya dan kemudian melakukan pemujaan.

Tapi sebelum ia melakukan ibadah, ia tidak mandi. Untuk perbuatan ini Deva Siva marah dan berkata. (Siva Purana, Kotirudra Samhita XIII. 26) Dewa Siva bersabda:

Wahai orang yang tidak memiliki tata krama, kamu melakukan hubungan suami istri pada saat Sivaratri.

Tanpa mandi engkau melakukan pemujaan. Engkau sebenarnya dekat dengan ketikdakbijaksanaan.

Karena engkau telah melakukan ini secara sadar, jadilah orang yang lamban dan tidak sadar.

Anda adalah orang yang tak tersentuh bagi-Ku. Hindari menyentuh-Ku. (Siva Purana, Kotirudra Samhita XIII. 29-30)

Selain itu, dalam berbagai literatur Veda (seperti Siva Purana), demikian juga dalam tradisi, bersanggama juga dilarang pada saat istri sedang menstruasi (kotor kain), seorang istri yang sedang menstruasi tidak dibenarkan

untuk diajak seranjang, bahkan tidak dibenarkan diajak berbicara (hal ini terutama dilakukan oleh orang yang mempelajari spiritual).

Hal ini dijelaskan didalam lontar Agastya Parwa

Tempat brahmahatya yang terpenting pada siang hari adalah pada wanita juga.

Sesungguhnya ia berkurang setiap bulan, brahmahatya pada wanita keluar berbentuk darah itulah yang disebut kotor kain di masyarakat.

Oleh karena itu, orang yang hendak mencapai surga tidak boleh memegang perhiasannya dan makanan apalagi satu tempat tidur dengan wanita yang sedang kotor kain, karena sebenarnya ke luar brahmahatyanya

turut pula mendapat dosa yang diajak berbicara lebih-lebih pula kalau sampai disentuh.

Sungguh-sungguh itu larangan menurut Sang Hyang Agama.

Wanita yang tidak keluar brahmahatyanya disebut kuming di masyarakat.

Tidak diajak serta dalam pergaulan, tidak dibenarkan ikut dalam upacara kematian (tileman) pada Hyang Siwamandala, dan sebagainya, Yajna Sradha.

Dia harus berhenti sebagai pelayan pekerjaan-pekerjaan itu meskipun ikut menyentuh saji.

Maka itu anak yang belum kotor kain dan wanita tua yang tidak kotor kain lagi memegang saji Bhatara sampai saat ini (Agastya Parwa halaman 58).

Orang Bali WAJIB Ketahui hal ini

Note: Sudarsana putra brahmana Dadhici (sloka 20), istri Sudarsana bernama Dukula (sloka 21).

Sudarsana melakukan penebusan dosa dengan metode pemujaan Candi dan syair agung kepada dewi Parvati dengan ketaatan yang luar biasa (sloka 37).

Dewi Parvati berkenan, Sudarsana dijadikan anak angkat (sloka 39), Sudarsana diupacarai ritual penyucian dengan Ghee, diberikan tiga senar suci dengan simpul tunggal dan isntruksi tentang Sivagayatri terdiri dari enam

belas suku kata (sloka 42-43). Kemudian, Sudarsana melakukan pemujaan Samkalpapuja (sloka 44). Ini membuat dewa Siva berkenan (45). Akan tetapi, bila memang tidak ingin mewujudkan keluarga bahagia selamat sekala-niskala, dengan anak-anak yang suputra, maka semua aturan itu tidak berlaku.

Artinya, bersenggama semata-mata untuk kesenangan atau pemuasan nafsu belaka, itu boleh dilakukan kapan saja dimana saja.

Jadi, disamping pengaruh-pengaruh yang diakibatkan oleh kesalahan menghitung hari, dalam menentukan hari perkawinan, maka gerak pikiran, sikap, gaya, maupun sifat-sifatsaat melakukan senggama, juga berpengaruh terhadap bayi.

Kwee Tek Hoay, dalam bukunya penghidupan di Sananya Kubur, menyebutkan bahwa, pada saat menanam bibit (bersenggama) harus betul-betul memperhatikan kebersihan gerak pikirannya, agar supaya roh-roh yang tidak baik jangan sampai

menjelma sebagai anaknya kelak.

Demikian dulu info mengenai hari baik dan buruk dalam melaksanakan “Asenggama / berhubungan intim” hendaknya di patuhi karena ini merupakan berdasarkan perhitungan Wariga – Dewasa.

semoga bermanfaat.

Jangan Balik Membenci Orang yang Menyakitimu

 Enggak Perlu, dan Nggak Usah Membenci balik kepada Mereka Yang Mengatakan Hal Buruk Untuk Menjatuhkanmu ....

Jangan Balik Membenci Orang yang Menyakitimu

pict. https://www.instagram.com/p/CLVZ0c3gZZa/?igshid=c0679e2t86xh

Hanya karena orang lain berbuat tidak baik kepadamu, bukan berarti kamu harus membalasnya dengan cara yang sama....

Hidupmu ini terlalu berharga untuk habiskan waktumu memikirkan dia yang tak memperlakukanmu dengan baik...

Bagaikan batu karang yang kokoh tiada tergoyahkan oleh hempasan gelombang laut...demikian pula orang bijaksana tiada goyah di tengah–tengah celaan maupun pujian...

Manusia yang tidak pernah merasa puas :

Dikasih hujan ingin panas..

Dikasih kemarau ingin hujan...

Dikasih rejeki ingin banyak...

Dikasih rejeki banyak minta lebih...

Jangan Sebentar sebentar marah,  jangan sebentar sebentar benci dengan siapapun.....

Jadi orang hidup itu haruslah tau diri dan tau malu dan tau terimakasih...kalau tidak begitu apa bedanya kita dengan binatang ?

Selalu berterimakasih dan selalu mawas diri, jangan selalu menggerutu dengan keadaan dalam menjalani kehidupan itulah Syukur....

Siapa yang berani merubah keadaan yang sudah terjadi, yang keadaan hidupnya tadinya buruk menjadi lebih baik lagi atau hidupnya menjadi sejahtera bukanlah orang sembarangan ( karma wasana titisan)

Karma titisan atau punarbawa atau reinkarnasi atau tumimba lahir adalah kepercayaan Ajaran Dharma....bahwa seseorang itu akan mati dan dilahirkan kembali dalam bentuk dan wujud dikehidupan yang lain... 

Yang dilahirkan itu bukanlah wujud fisiknya sebagaimana keberadaan kita saat ini....Namun Yang lahir kembali itu adalah jiwanya orang tersebut....yang kemudian mengambil wujud tertentu sesuai dengan hasil pebuatannya terdahulu dikehidupan mendatang (punarbawa)....

Kelahiran kembali adalah suatu proses penerusan kelahiran di kehidupan sebelumnya. Dalam agama Hindu dan Buddha,taoisme,kejawen dan wiwitan,kaharingan (ajaran moksa/nibbana).... 

Filsafat punarbawa atau reinkarnasi atau terlahir kembali adalah.....

mengajarkan kita untuk sadar terhadap perbuatan kita yang lampau.... yang sebenarnya kita bertanggung jawab Memperbaiki terhadap nasib yang sedang kita terima sekarang....

NASIB KEHIDUPAN...

Ada yang kaya dan ada yang miskin,

Ada yang sempurna dan ada yang cacad fisik...

Ada yang beruntung ada yang rugi..

Ada yang mujur ada yang Apes

Ada yang selamat dan ada yang celaka....

Ada yang terhormat dan ada yang terhina

Ada yang bahagia dan ada yang menderita...

Ada yang terlahir dan ada yang mati....dan seterusnya...

 Selama manusia masih berbuat Asubha karma atau perbuatan yang menjijikan (cabul dan jahat)

Maka hidupnya tidak luput dari duka....ia akan terikat pada siklus reinkarnasi atau punarbawa (terlahir kembali)......

Selama jiwa terikat pada hasil perbuatan Asubha karma atau karma menjijikan atau karma buruk....maka ia akan bereinkarnasi menjadi orang yang selalu Berduka......

Dalam Ajaran Hindu  proses purnabawa atau reinkarnasi memberi manusia kesempatan untuk menikmati kesejahteraan dan kebahagiaan yang tertinggi

Mokshartham jagadhita ya ca iti Dharma.... serta pembebasan kelahiran Mutlak (Moksa)....

Hal tersebut terjadi apabila manusia sudah tidak terpengaruh oleh kenikmatan maupun kesengsaraan duniawi, sehingga tidak pernah merasakan duka, dan mengerti arti hidup yang sebenarnya maka sang Jiwa akan Terlepas dari siklus kelahiran dan kematian kembali (Moksha).

semoga bermanfaat sebagai renungan buat diri sendiri

Ref . Sabdo palon

Pengayam ayaman Kubu Tambahan Terbaru

 Pengayam ayaman Kubu Tambahan Terbaru



COME UMANIS,…..
Ngajanang sareng ngelodang,… leban ayam saking kauh
Raje : Sekuning papak Bangkarna
Jaye : ijo kedas, wangkas, Biying Kuning pellet,Mate selem bangkarna
Kaon : brumbun kedas mate putih,klawu mate putih,biying kuning mate putih

Sebelum membaca lebih jauh, silakan baca cara agar menang metajen di Sini


COME PAHING
Ngalerang sareng ngelodang leb ayam kelod sareng kauh
Raje : Ijo biru bangkarne
Jaye : Biying,Wangkas,sekuning bangkarna
Kaon : Buik polos kuping putih,klawu,brumbun,Serawah kedas polos

Tonton  Cara Mebuat Kisa Ayam Meduase

COME PON
Ngajanang sareng Ngelodang leb ayam saking kauh
Raje : Ijo kedas mate putih,Ijo biru mate putih
Jaye : Biying,Wangkas ,Brumbun,Buik,Klawu biru,Klawu kedas mate putih
Kaon : Serawah kuning bangkarne mate bang

COME WAGE
Ngajanang sareng kangin leb ayam saking kelod
Raje : Ijo biru mate selem bangkarna
Jaye : Klawu,Serawah kedas mate bang
Kaon : Biying papak mate putih,Wangkas,Brumbun,Buik papak mate putih

COME KLIWON
Ngelodang Sareng kangin leb yam saking kaje
Raje : Sepapak Jambul bangkarna
Jaye : Klawu,ijo,Brumbun
Kaon : Serawah Polos,Sekuning mate putih,Buik,Wangkas,Biying kuping putih

ANGGARA UMANIS
Ngajanang Sareng kelod leb ayam saking Kaje
Raje : Sekedas
Jaye : Buik,Klawu,Brumbun Kedas,Brumbun biru polos mate putih
Kaon : Serawah Biru mate bang,Wangkas,Biying biru mate bang,Biying biru maye selem

ANGGARA PAHING
Nganginang sareng kelod leb ayam saking kelod kauh
Raje : Serawah biru mate selem kuping putih
Jaye : Ijo, brumbun,biying mate selem,sekuning
Kaon : Sekedas,Wangkas,Buik,klawu,Brumbun apit mate putih

ANGGARA PON
Nganginang sareng kauh leb ayam saking kauh
Raje : Wangkas biru bangkarne,buik kedas mate putih
Jaye : Brumbun Kedas,serawah mate kuning,ijo kedas
Kaon : Biying biru mate selem, Biying kuning mate selem, serawah Kuning dimpil mate selem

ANGGARA WAGE
Ngajanang sareng kelod,leb ayam saking kaje
Raje : Wangkas biru bangkarne mate selem
Jaye : Brumbun,klawu kuning bangkarne mate selem
Kaon : Sekedas mate putih,Sekuning mate putih,Serawah,Buik,Ijo poleng mate putih

ANGGARA KLIWON
Nganginang sareng Kelod , leb ayam saking Kaje
Raje : Serawah Kuning kuping putih,Serawah biru kuping putih
Kaon ; Brumbun , Wangkas , Brumbun Kedas

Pakeling titiang ring ida dane sane mederbe Ayam sampun naanin menang ,.Sampunang aduange Rahine “ umanis “ ,..semalihe yening nganggen Buku puniki cingakin kalender sane wenten ring jero soang” ,yening wenten rahine Pasah ketemu Tungleh / pasah tungleh puniki pengayam ayamane paling becik balikang / badingang

BUDA UMANIS
Ngajanang sareng Kelod,.leb ayam saking kangin
Raje : Serawah biru mate bang
Jaye : Ijo , Buik polos mate bang , Wangkas
Kaon : Klawu kuning mate putih , Papak , Serawah , Biying, Brumbun kuning mate kuning ,                     Ijo Mate Kuning

BUDA PAHING
Ngajanang Sareng Kauh,..leb ayam saking Kangin
Raje : Biying kuning , Brumbun biru Papak mate bang
Jaye : Klawu , Ijo , Buik Kedas dimpil mate bang
Kaon : Wangkas Kuning sangkur mate selem  kuping putih , biying , Serawah sangkur kuning mate putih

BUDA PON
Ngajanang sareng kauh,. Leb ayam saking Kelod
Raje : Biying Kuning polos mate putih bangkarne
Jaye : wangkas , Brumbun , Sekuning polos mate putih
Kaon : Klawu biru , klawu kedas , serawah Papak Mate selem , Ijo biru , Ijo kedas , Buik, serawah Biru

BUDA WAGE,
Ngelodang sareng Kauh,..leb ayam saking kelod sareng kangin
Raje : Ijo biru polos , Brumbun biru mate kuning
Jaye : Wangkas kedas mate kuning
Kaon : Klawu kuning , Buik kuning papak jambul , Brumbun kuning

BUDA KLIWON
Nganginang sareng kauh,..leb ayam saking Kelod
Raje : buik Kuning
Jaye : Serawah kedas , Serawah Jambul ,
Kaon : Brumbun , Klawu , Ijo kedas jambul bangkarne

WRESPATI UMANIS,.
Nganginang sareng ngelodang,..leb ayam saking Kauh sareng kelod
Raje : Sekedas bangkarne,..
Kaon : Biying Kuning kuping putih

WRESPATI PAHING,.
Nganginang sareng Kauh,..leb ayam saking kelod
Raje ; Brumbun apit kuping putih , Sekedas pellet lekong kuping putih , Serawah kuning
Jaye : Serawah kuning bangkarne , Wangkas , Biying kuning bangkarne

WRESPATI PON,..
Nganginang sareng Kauh,..leb ayam saking Kelod
Raje : Biying Kuning mate kuning
Jaye : Wangkas , Serawah kedas , Ijo kuning mate kuning , Papak Ireng
Kaon : Brumbun , ijo Biru mate selem , Buik , Biying biru , Papak kedas mate bang

WRESPATI  WAGE,..
Kaje sareng kangin,..leb ayam saking Kelod
Raje : Serawah kedas jambul , Serawah kuning jambul
Jaye : Klawu , Buik kedas jambul
Kaon : Ijo , biying biru , Wangkas , brumbun biru

WRESPATI KLIWON,..
Ngelodang sareng Nganginang,..leb ayam saking Kauh sareng Kelod
Raje : Ijo biru
Jaye : Serawah , Buik , Biying biru
Kaon : Serawah kedas , Kalwu , Brumbun kedas , Wangkas kedas

SUKRA UMANIS,…
Kaje sareng kauh ,..leb ayam saking kaje sareng kauh
Raje ; Buik kuning papak Godeg
Jaye ; Sekedas , Ijo bangkarne
Kaon ; Klawu biru

SUKRA PAHING,..
Ngajanang sareng Kauh,..leb ayam saking Kaje
Raje ; Sekedas papak mate bang
Jaye ; Buik , Serawah , Biying Kuning , Biying kedas mate bang
Kaon ; Brumbun biru mate putih , Wangkas kedas , klawu polos , Ijo biru polos mate putih

SUKRA PON,..
Ngelodang sareng kauh,..leb ayam saking kangin lan Kaje
Raje ; buik kuning papak mate putih
Jaye ; Brumbun , klawu kuning mate kuning , Wangkas papak
Kaon ; Brumbun Apit , Ijo Cemeng polos mate selem

SUKRA WAGE,..
Ngelodang sareng Kauh,…leb ayam saking Kangin sareng Kaje
Raje ; Ijo biru , Serawah bang karne mate selem
Jaye ; Buik , Klawu kedas
Kaon ; Wangkas , biying kuping putih , Biying brumbun , Serawah kuping putih

SUKRA KLIWON ,..
Nganginang sareng Kauh,..leb ayam saking Kangin sareng Kaje
Raje ; Ijo biru jambul mate selem kuping putih
Kaon ; sekedas mate bang ,.Serawah , Wangkas , brumbun kedas dimpil pellet mate kuning

CANISCARE UMANIS,..
Ngelodang sareng kauh,…leb ayam saking Kaje
Raje ; Serawah susuk pellet
Kaon ; sekedas , Biying biru Wangkas

CANISCARE PAHING,.
Kaje Sareng Kelod,…leb ayam saking kelod kauh
Raje ; Biying Cemeng Sangkur
Jaye ; Brumbun , Ijo , Buik sangkur
Kaon ; Sekedas , Serawah , Wangkas , Klawu

CANISCARE PON,..
Ngelodang sareng Kangin,…leb ayam saking Kaje
Raje ; Serawah biru bangkarne mate selem
Jaye : Sekedas , Wangkas , Biying biru mate putih
Kaon ; Buik sangkur mate bang kuping putih, Ijo , Brumbun , Papak Gagade mate bang

CANISCARE WAGE,…
Ngajanang sareng Kangin,..leb ayam saking Kelod Kauh
Raje ; Ijo biru lekong sandeh bangkarne mate selem
Jaye ; Buik , Klawu , sekedas lekong
Kaon ; Wangkas kuning kuping putih, Biying , Brumbun, Serawah papak kuning kuping putih

CANISCARE KLIWON,..
Ngelodang sareng Kangin,…leb ayam saking Kaje
Raje ; Ijo biru bangkarne
Jaye ; Serawah , ijo , Sekedas bang karne
Kaon ; Klawu kuning , Biying wangkas , Brumbun











REDITE UMANIS,..
Ngajanang sareng kangin ,…leb ayam saking Kangin
Raje ; Brumbun Kuning kuping putih
Jaye ; Serawah kedas jambul bangkarne
Kaon ; Buik , Klawu , Ijo kedas jambul bang karne

REDITE PAHING,..
Nganginang sareng Kauh,…leb ayam saking Kelod
Raje ; serawah kuning mate putih, Buik Kedas
Jaye ; Ijo , Biying mate Kuning
Kaon ; sekedas , Wangkas biru mate selem bang karne

REDITE  PON,…
Nganginang sareng kauh ,..leb ayam saking kelod
Raje ; Seluiring Brumbun
Jaye ; Ijo , Serawah , Sebiru kuping putih
Kaon ; Sekedas , Biying , Wangkas , Klawu kuning, Papak bangkarne

REDITE  WAGE,..
Nganginang sareng kauh,..leb ayam saking Kelod
Raje ; Sekedas
Kaon : Buik , Serawah , Klawu , Biying polos mate putih , klawu kedas mate putih

REDITE  KLIWON,…
Ngauhang sareng kaje,..leb ayam saking Kelod
Raje ; Klawu selem , Biying selem ,.Ijo bangkarne
Jaye ; Biying suku dare , ijo poleng , Klawu bangkarne
Kaon ; Sekedas , Brumbun kedas , Biying kedas , Klawu kedas , Ijo kedas

Inggih wantah Asapuniki atur atur tityang ring  Pengayam - ayaman  dumogi manut ring pikayun ida dane,..asiki piteket tityang mejudi ten je ngranayang Sugih,…niki wantah hiburan Anggen  ngelimurang manah ……

“ Elingang yen ten mgae ten ngelah pis ten kenten,…nike logika,…”

Payana Dewa